Haruskah Kamu Belajar Tata Bahasa Saat Belajar Bahasa Inggris?

Saat mencoba mempelajari atau meningkatkan bahasa Inggris kamu, kamu mungkin tergoda untuk membeli buku tata bahasa apa pun dan mempelajarinya. Kamu juga mungkin telah belajar bahasa Inggris untuk ujian di sekolah dan terkadang kamu yakin bahwa bahasa Inggris kamu tidak berkembang. Apakah belajar tata bahasa benar-benar membantu kamu untuk meningkatkan bahasa Inggris kamu? Haruskah kamu mempelajari tata bahasa terlebih dahulu khususnya saat mencoba mempelajari bahasa Inggris?

 

Jawabannya adalah: TIDAK


Haruskah Kamu Belajar Tata Bahasa Saat Belajar Bahasa Inggris?



Bahasa utama


Sebelum mengakuisisinya menjadi bahasa kedua, penyelidikan cepat terhadap akuisisi bahasa pertama (First Language Acquisition) sangat penting untuk mengapresiasi secara memadai mengapa tanggapan menjadi akuisisi bahasa kedua (Second Language Acquisition).

Gagasan bahwa anak-anak dapat mendengar bahasa sebelum mereka lahir tidak terkait dengan SLA tetapi tidak kalah menariknya. Setelah tujuh bulan, janin dapat mendengar dan menanggapi suara, serta dapat membedakan antara pengeras suara dan nada yang berbeda (Saxton, 2010). Inilah sebabnya, setelah lahir, bayi tertarik pada suara ibu dan mengenalinya sebelum suara ayah – maaf, para ayah.

Jalur pembelajaran bahasa seseorang dimulai sebelum lahir, dan perkembangan bahasa berlanjut dengan cepat setelah lahir. Seorang anak muda terus-menerus dihadapkan pada bahasa, dan kelenturan otak seorang anak membuat belajar bahasa ibu menjadi sangat mudah.

Kita menggunakan istilah "native" atau penutur asli dengan sengaja karena anak-anak yang masih sangat kecil dapat belajar banyak bahasa pada saat bersamman jika mereka berada di lingkungan bilingual, sehingga tidak perlu mengaturnya dengan cara tertentu.


Pertumbuhan bahasa secara eksponensial mudah terlihat dalam perolehan kosa kata seorang anak: dari satu kata selama bulan ke-12 seorang anak menjadi antara 10.000 dan 14.000 kata. sekitar ulang tahunnya yang ke-6, menjadi 50.000 kata, dan ketika seseorang memasuki usia dewasa. Remaja yang banyak membaca akan mencapai ambang 50.000 kata lebih cepat, sementara remaja yang belajar banyak bahasa pada saat yang sama mungkin memiliki tonggak yang berbeda dengan jumlah yang berbeda untuk setiap bahasa.

Namun, peningkatan kosa kata yang eksponensial ini menunjukkan pentingnya kontak bahasa, dan bayi baru lahir memiliki tugas paling sederhana: mereka hanya harus ada di sana, mendengarkan dan tersenyum. Lebih penting lagi, tidak ada yang pernah duduk bersama anak muda untuk mendiskusikan tata bahasa dengan mereka.

Itu tidak berarti bahwa anak itu tidak bisa mengembangkan "tata bahasa". Ketika anak-anak bersekolah, ada bukti bahwa mereka memiliki sistem morfologi fungsional. Hal ini menunjukkan bahwa anak muda dapat mengubah arti kata dengan menambahkan dan menghilangkan item (disebut morfem). Perkembangan sistem morfologi sangat penting karena melambangkan pemahaman anak tentang kontras antara book dan books, sleep dan sleeping, dan cookie dan cookies, yang terakhir mungkin merupakan perbedaan paling penting untuk urusan sehari-hari di usia bayi.

Maksudnya itu apa?


Akibatnya, anak terpapar ucapan (dan kebisingan) saat masih dalam kandungan. Belakangan, perkembangan bahasa mereka sangat bergantung pada beban linguistik di lingkungan mereka, dan sementara bagian otak sangat baik dalam menyimpulkan struktur tata bahasa dari masukan, anak-anak tidak mengikuti kelas tata bahasa formal sampai mereka mencapai nilai tertentu di sekolah.

Bagaimana kita belajar bahasa lain?


Bisakah kita mencapai hal yang sama dalam bahasa lain? Beberapa berpikir kita bisa, beberapa mengatakan kita tidak bisa, terutama seiring bertambahnya usia siswa. Akibatnya, beberapa pelajar yang lebih tua lebih menyukai instruksi tata bahasa yang terperinci saat mencoba mempelajari suatu bahasa (Nazari, 2012).

Ada beberapa bukti yang mendukung hal ini karena beberapa penelitian percaya bahwa ada perbedaan dalam pembelajaran L2 (bahasa kedua) antara pelajar dewasa dan remaja karena pelajar dewasa telah melewati apa yang disebut periode kritis (Denhovska et al., 2015). Dengan demikian, pengajaran tata bahasa yang jelas (di mana seorang guru menjelaskan aturan tata bahasa) lebih berhasil dalam hal pemahaman tata bahasa (lihat juga Nazari, 2012).

Andrews (2007) menemukan bahwa pemerolehan bahasa secara eksplisit sangat membantu baik untuk pembelajar pemula maupun lanjutan, terlepas dari kenyataan bahwa intervensi terlihat sangat efektif secara umum. Jika dibandingkan dengan pembelajar implisit, pembelajar pemula, dan pembelajar tingkat lanjut paling diuntungkan dari pelatihan tata bahasa eksplisit.

Temuan ini, bagaimanapun, tidak membuktikan bahwa penguasaan tata bahasa insidental (juga dikenal sebagai pembelajaran implisit, yang terjadi ketika balita memperoleh bahasa asli) tidak efektif. Menurut penelitian, akuisisi bahasa insidental terjadi bahkan setelah periode krusial, dan tidak ada perbedaan antara kelompok belajar implisit dan eksplisit saat belajar bahasa buatan di bawah pengaturan yang terkendali dalam beberapa situasi (Denhovska et al., 2015).

Bahkan Andrews (2007) menemukan bahwa pelajar dewasa dapat memperoleh tata bahasa dengan menggunakan teknik implisit selama mereka memiliki ruang yang cukup untuk berinteraksi dengan informasi.

Kehati-hatian yang paling penting dengan publikasi ini dan metodologi yang mereka terapkan untuk mengukur keuntungan adalah bahwa mereka membahas tata bahasa dan menggunakan ujian tata bahasa untuk menentukan kelompok mana yang lebih baik. Mengevaluasi pembelajaran implisit juga jauh lebih sulit daripada mengukur pembelajaran eksplisit karena pembelajaran eksplisit dapat dibuktikan jauh lebih mudah dengan meminta siswa melaporkan apa yang telah mereka pelajari (Ellis et al., 2009).

Ketika kamu tidak belajar tata bahasa, apa yang harus kamu pelajari?


Ada sesuatu yang bisa dikatakan tentang mempelajari tata bahasa sambil mencoba menguasai bahasa Inggris, tetapi saya akan membahasnya di bagian selanjutnya.

Daripada menghabiskan waktu berjam-jam di buku tata bahasa mencoba mencari tahu istilah, aturan (atau elemen tata bahasa lainnya), pertimbangkan untuk menghabiskan waktu dengan bahasa tersebut. Baca buku, dengarkan podcast, tonton Netflix atau layanan streaming lainnya, atau baca artikel di situs web kami.

Tekankan struktur dan kata-kata tidak biasa yang kamu jumpai. Kami menyertakan istilah yang tidak biasa di setiap posting saya dan menyorotnya saat kamu menemukannya.

Ingatlah untuk menghubungkan interaksi dengan hal-hal yang kamu temui. Cobalah menulis ulasan dalam bahasa Inggris setelah membaca buku atau menonton film dan beri tahu kami pendapat mu. Oh, dan saat kamu melakukannya, fokuslah pada beberapa fitur tata bahasa yang menantang bagi kamu.

Tata bahasa diperlukan dalam pembelajaran.


Tata bahasa kedua, seperti tata bahasa pertama, terkait dengan pendidikan. Misalkan kamu sedang menulis atau membaca sesuatu dan menemukan struktur yang tidak kamu mengerti. Dalam keadaan tertentu, mempelajari bentuk tata bahasa bisa sangat membantu.

Namun, lakukan dari perspektif komunikasi, di mana penelitian tata bahasa dilakukan untuk mengklarifikasi atau menambah kejelasan pesan kamu. Tata bahasa, seperti alat lain di kotak alat kamu, harus menjadi alat di kotak alat kamu dan bukan tujuan dari perjalanan belajar bahasa.

Tata bahasa masih merupakan alat untuk menjadi guru bahasa, tetapi pada level yang berbeda. kamu harus bisa menjelaskan kepada orang lain mengapa kata-kata tertentu benar atau salah, atau mengapa kesalahan tertentu melukai pesan yang ingin disampaikan seseorang.

Terakhir, jadikan tata bahasa sebagai alat, bukan tujuan.


Sebagai bahasa pertama, pemaparan bahasa itu penting. Saat dihadapkan pada bahasa kedua, ketiga, atau keempat kamu, dapatkan struktur linguistik secara induktif. Buku tata bahasa dapat membantu tetapi tidak boleh digunakan sebagai sumber penemuan. Sebaliknya, lihat literatur bahasa Inggris dalam jumlah besar dalam setiap format dan luangkan waktu untuk mempelajarinya. Bagaimana menurut kamu? Apakah kamu belajar bahasa Inggris melalui paparan dan percakapan atau dengan mempelajari tata bahasa?

Sumber yang digunakan untuk artikel ini


Andrews, K.L.Z. (2007). The Effects of Implicit and Explicit Instruction on Simple and Complex Grammatical Structures for Adult Language Learners. TESL-EJ, 11(2), 1–15.

Denhovska, N., Serratice, L., & Payne, J. (2015). Acquisition of Second Language Grammar Under Incidental Learning Conditions: The Role of Frequency and Working Memory. Language Learning, 66(1), 159–190. https://doi.org/10.111/lang.12142

Ellis, R., Loewen, S., Elder, C., Reinders, H., Erlam, R. & Philp, J. (2009). Implicit and Explicit Knowledge in Second Language Learning, Testing, and Teaching. Bristol, Blue Ridge Summit: Multilingual Matters. https://doi.org/10.21832/9781847691767
Nazari, N. (2012). The effect of implicit and explicit grammar instruction on learner's achievements in receptive and productive modes. Social and Behavioral Sciences, 70, 156–162. 
https://doi.org/10.1016/j.sbspro.2013.01.051

Saxton, M. (2010) Child Language: Acquisition and Development. California: Sage Publications.



Tulisan artikel ini di adaptasi dari seorang penulis di Medium, Mr. Henriquez, seorang guru bahasa Inggris Belanda yang memiliki gagasan tentang pengajaran, politik, kesehatan, dan teknologi. Ia sangat percaya bahwa menulis adalah sebuah proses.

Fundamentals Of English Grammar 4 Ed With Essential Online Resources
Fundamentals Of English Grammar 4Ed/With Essential Online adalah sumber tata bahasa paling tepercaya di dunia untuk instruksi yang jelas, langsung, dan komprehensif, Seri Tata Bahasa Azar-Hagen - termasuk Dasar-dasar Tata Bahasa Inggris untuk pelajar bahasa Inggris menengah ke bawah dan menengah - memadukan instruksi tata bahasa dengan metode komunikatif. Tata bahasa adalah batu loncatan untuk mengembangkan semua keterampilan bahasa: berbicara, mendengarkan, membaca, dan menulis. Dengan grafik yang jelas dan ramah pengguna serta praktik interaktif yang menarik, mudah untuk melihat mengapa seri klasik ini tetap menjadi teks terlaris di bidangnya dari tahun ke tahun.







Promo EngBreaking
more Quotes





Learning English Toolbox: Welcome To Learning English Zone
English Language Toolbox adalah sumber untuk belajar dan berlatih bahasa Inggris secara mandiri. Ini pada dasarnya adalah daftar tautan internet ke situs web tertentu yang menyediakan berbagai kemungkinan untuk mengeksplorasi, belajar, berlatih, dan meningkatkan bahasa Inggris (akademik) yang diperlukan untuk belajar dan bekerja di TU/e. Learning English Toolbox: Welcome to English Learning Zone adalah seri referensi pembelajaran bahasa Inggris yang dirancang untuk mendukung siswa yang akan belajar bahasa Inggris. Buku panduan ini juga bertujuan untuk mempermudah dan membuat pembelajaran bahasa Inggris lebih menyenangkan serta dapat membantu setiap siswa dapat meningkatkan keterampilan berbahasa Inggris.
Baca Juga

Posting Komentar

0 Komentar

PERHATIAN !
Kamu senang baca buku? Yuk lihat rekomendasi buku yang mungkin cocok untuk kamu di Katalog Buku. Katalog Buku adalah situs review buku yang menjadi rekomendasi bagi para pecinta buku.

Iklan

ERHASTORE.CO.ID hadir sebagai jawaban atas tingginya permintaan customer untuk dapat berbelanja online produk-produk ERHA tanpa resep atau sering disebut ERHA Over-The Counter products (ERHA OTC). ERHASTORE.CO.ID menyediakan rangkaian produk ERHA OTC, mulai dari kategori anti aging, brightening (whitening), acne (jerawat), perawatan muka dan kulit, tubuh, kosmetik, hair grow (perawatan rambut rontok), perawatan untuk senior, produk bayi dan suplemen kulit dan rambut. ERHASTORE.CO.ID hanya menjual produk-produk ERHA yang asli dan teruji.
Toko Online
πŸ…±πŸ…°πŸ…·πŸ…°πŸ†‚ πŸ…ΈπŸ…½πŸ…ΆπŸ…ΆπŸ†πŸ…ΈπŸ†‚.πŸ…²πŸ…ΎπŸ…Ό

Subscribe Kami


R̼e̼k̼o̼m̼e̼n̼d̼a̼s̼i̼ B̼u̼k̼u̼ G̼r̼a̼m̼e̼d̼i̼a̼.com

Kunjungi

Rekomendasi Buku

Mungkin Menarik Bagi Anda:

Cari Artikel :

Sering Dilihat

    Rekomendasi Buku

    Ad Code

    close